Tekanan Publik dan Legislatif pada POGO Filipina Meningkat Lagi — CasinoGamesPro.com

Public and Legislative Pressure on Philippine POGOs Rising Again

Apa yang disebut Operator Permainan Lepas Pantai Filipina (POGO) sekali lagi mendapat sorotan setelah menghadapi kritik publik.

Penduduk setempat telah mengikuti survei baru yang diadakan oleh Pulse Asia antara tanggal 27 November hingga 1 Desember 2022. Di dalamnya, mayoritas responden – atau sekitar 58% dari jumlah keseluruhan orang yang mengikutinya – menyatakan bahwa mereka percaya bahwa POGO yang kontroversial berbahaya bagi masyarakat dan, mungkin, bahkan bagi perekonomian negara.

Ternyata penduduk Filipina khawatir bahwa keburukan dalam masyarakat berkembang biak karena Operator Permainan Lepas Pantai Filipina, dengan sekitar 67% peserta survei membenarkan kekhawatiran ini. 57% responden lainnya berbagi bahwa mereka khawatir tentang peningkatan tingkat kejahatan yang melibatkan warga negara China, dengan beberapa dari mereka bahkan berbagi bahwa industri POGO yang tidak terkendali dapat memperburuk hubungan bilateral negara tersebut dengan China, yang telah lama menjadi mitra dagang penting bagi Filipina. Menurut 43% peserta survei lainnya, penggelapan pajak juga menjadi masalah.

Hasil penelitian diterbitkan oleh Senator Sherwin Gatchalian sebagai bagian dari upaya politik terbaru melawan POGO dan Perusahaan Hiburan dan Permainan Filipina (PAGCOR). Gatchalian sangat kritis terhadap PAGCOR dan Operator Permainan Lepas Pantai Filipina dan mengutip beberapa masalah, termasuk apakah badan pengawas perjudian negara itu benar-benar diperlengkapi untuk mencegah operasi pasar gelap dari proliferasi.

Legislator Filipina Ingin Menutup Sepenuhnya Industri POGO

POGO kontroversial juga telah dikritik oleh anggota Legislatif lokal lainnya. Sebelumnya hari ini, Senator JV Ejercito berbagi bahwa dia mendukung penghentian bertahap dari Operator Permainan Lepas Pantai Filipina untuk melunakkan efek langkah tersebut terhadap lapangan kerja negara dan industri yang bergantung padanya.

Menurut Senator Ejercito, penangguhan POGO harus dilakukan sedikit demi sedikit dengan masa transisi sekitar dua atau tiga tahun yang tersedia untuk mengurangi dampak perubahan besar tersebut terhadap negara.

Ini bukan pertama kalinya anggota parlemen Filipina berbicara menentang Operator Permainan Lepas Pantai, dengan beberapa anggota Badan Legislatif mendesak Pemerintah agar POGO sepenuhnya dilarang di wilayah Filipina, terutama mengingat fakta bahwa ada laporan tentang sektor tersebut. dikaitkan dengan penculikan dan perdagangan manusia. Anggota parlemen lainnya, bagaimanapun, telah mendukung industri dan menentang seruan ini, dengan mengatakan bahwa langkah seperti itu hanya dapat meningkatkan operasi bawah tanah yang jauh lebih berbahaya daripada POGO biasa.

Senator JV Ehercito berbagi beberapa kekhawatiran tentang dampak penutupan industri yang tiba-tiba terhadap perekonomian negara dan semua orang yang bekerja di sektor tersebut. Menurut laporan, sekitar 40.000 orang Filipina dan Tionghoa-Filipina dipekerjakan di industri POGO lokal, sedangkan ruang kantor industri menempati sekitar 1 juta meter persegi.

Author: Johnny Jenkins