Otoritas Perjudian Malta Membatalkan Izin Operasi Tiga Perusahaan Perjudian karena Biaya Lisensi yang Belum Dibayar — CasinoGamesPro.com

Malta Gambling Authority Cancels Three Gambling Companies’ Operating Permits over Unpaid License Fees

Awal pekan ini, Malta Gaming Authority (MGA) secara resmi mengumumkan pembatalan tiga lisensi operasi perjudian, seperti eGaming Lab Limited, M-Hub Gaming C4 Limited, dan Morpheus Games. Ketiga merek melihat izin mereka dibatalkan karena kegagalan mereka membayar biaya lisensi yang harus mereka bayar kepada badan pengawas.

Bisnis diberi jangka waktu 20 hari untuk menangani pengawas perjudian dan memberikannya bukti mengapa tidak boleh melanjutkan tindakan penegakan pembatalan lisensi. Sayangnya untuk bisnis, tidak satu pun dari mereka yang berhasil mengajukannya dalam jangka waktu yang disebutkan di atas.

Akibatnya, operator telah diperintahkan untuk menghapus referensi apa pun ke Malta Gaming Authority dengan segera. Otorisasi yang sebelumnya mereka berikan juga telah dihapus.

Merek perjudian juga memiliki waktu 20 hari sejak tanggal MGA menerbitkan pembatalan lisensi untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut di hadapan Pengadilan Peninjauan Administratif.

Langkah badan pengatur perjudian Malta untuk menghentikan ketiga izin operasi tersebut dilakukan meskipun MGA berkomitmen untuk mengeluarkan lebih banyak sanksi administratif dan peringatan alih-alih bergerak langsung untuk membatalkan izin bisnis perjudian. Statistik menunjukkan bahwa lebih sedikit izin yang dibatalkan oleh Otorita pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020, karena Otorita berupaya bergerak menuju proses yang lebih santai namun tetap lebih efisien untuk menghapus birokrasi yang tidak perlu dalam regulasi sektor ini.

MGA Mencoba Menuju Proses Regulasi yang Lebih Santai dan Efisien

Selain bergerak menuju “proses yang lebih ramping dan lebih efisien” dalam proses regulasi, MGA juga sedang menjajaki penerapan regulasi baru. Pengawas baru-baru ini memulai konsultasi tertutup tentang usulan kebijakan baru terkait penggunaan apa yang disebut pengaturan teknologi inovatif (ITA), token virtual, dan aset keuangan virtual (VFA) dengan pemangku kepentingan terkait dalam sektor ini.

Seperti disebutkan di atas, eGaming Lab Limited, pemegang lisensi operasi MGA/B2C/221/2012, tidak berhasil mengajukan pengajuan untuk mencegah Malta Gaming Authority melanjutkan tindakan penegakan pembatalan dalam jangka waktu yang ditentukan. Selain itu, MGA mencatat kuasa usaha tersebut dibubarkan pada 18 Mei 2021. Pencabutan izin perusahaan disebut sebagai langkah yang paling tepat, mengingat usaha tersebut telah gagal memenuhi kewajibannya. setidaknya satu kewajiban di bawah lisensi atau undang-undang Malta lainnya yang berlaku, bangkrut/bangkrut, telah gagal memenuhi komitmen keuangannya untuk MGA dan membayar semua jumlah yang harus dibayarkan kepada Otorita.

M-Hub Gaming C4 Limited, pemegang izin operasi nomor MGA/B2B/308/2016 juga tidak dapat menunjukkan alasan mengapa badan pengawas perjudian negara tersebut tidak melanjutkan tindakan penegakan pembatalan lisensi. Otoritas Gaming Malta menemukan bahwa orang yang berwenang dicoret pada 19 Mei 2021 sebagai mati. Alasan mengapa akhirnya memutuskan untuk membatalkan lisensi bisnis persis sama dengan alasan pembatalan lisensi eGaming Lab Limited.

Last but not least, merek perjudian ketiga – Morpheus Games – yang memegang izin operasi nomor MGA/B2C/383/2017 juga dicabut lisensinya setelah regulator menemukan kegagalan yang sama persis seperti pada dua kasus sebelumnya.

Selain mendapatkan lisensi mereka dibatalkan oleh Malta Gaming Authority, dua bisnis – eGaming Lab dan Morpheus Games – juga diperintahkan untuk menyelesaikan biaya tunggakan masing-masing sebesar €50.083 dan €80.774.

Author: Johnny Jenkins