Mogok Kasino di Kompleks Kasino NagaWorld Kamboja untuk Melihat Upaya Negosiasi Lain pada Februari 2023 — CasinoGamesPro.com

Cambodian Prime Minister Issues Nationwide Order for Crackdown on Illegal Gambling Businesses

Lebih dari setahun setelah dimulai, pemogokan pekerja di kompleks kasino NagaWorld yang berbasis di Kamboja masih berlangsung. Ini merupakan upaya berisiko bagi karyawan kasino dan, di sisi lain, menodai reputasi negara di panggung internasional. Kabar baiknya adalah bahwa beberapa negosiasi yang pada akhirnya dapat mengakhiri pemogokan pekerja akan dilakukan pada bulan Februari.

Menurut laporan media lokal, perwakilan serikat pekerja dan operator kasino akan bertemu untuk ke-23 kalinya di meja perundingan pada 17 Februari 2023. Prosesnya akan diawasi oleh Tes Rukhaphal, yang saat ini mengepalai Komite Penasihat Tenaga Kerja di Kamboja.

Pekerja NagaWorld melakukan pemogokan pada Desember 2021, setelah pemilik properti kasino – NagaCorp – memutuskan untuk mengurangi tenaga kerjanya setelah wabah pandemi Covid-19. Sebagai bagian dari upaya tersebut, perusahaan diduga mencoba menulis ulang beberapa perjanjiannya dengan serikat pekerja.

Sejak saat itu, perwakilan dari serikat pekerja dan anggota staf telah melawan NagaCorp, dengan permainan saraf yang berlangsung selama lebih dari setahun. Pemogokan pekerja yang damai mengakibatkan penangkapan dan dugaan penyiksaan di pihak otoritas Kamboja, yang pada gilirannya mengakibatkan kecaman publik, dan perusahaan menghadapi tuduhan pelanggaran hak asasi manusia.

NagaWorld Melanggar Hak Asasi Manusia Memukul Klaim Buruh

Seperti disebutkan di atas, pemogokan terus berlanjut selama 13 bulan terakhir, dengan pasukan polisi Kamboja berulang kali menangkap orang-orang yang melakukan pemogokan karena “mengganggu perdamaian”, meskipun karyawan NagaWorld tidak terlibat dalam aktivitas kekerasan atau kriminal apa pun pada saat itu. memukul. Beberapa karyawan kasino wanita ditangkap oleh polisi lebih dari satu kali dan, seperti yang kemudian mereka klaim, diserang dan dianiaya. Ketua serikat pekerja, Chhim Sithar, juga ditangkap dua kali dalam upaya mengirim pesan kepada orang-orang di garis piket.

Meski begitu, para buruh, perwakilan serikat pekerja dan para pendukungnya masih menuntut pemulihan sebagian karyawan dan upah, dan mereka tidak mau menyerah.

Menurut laporan, NagaWorld sejauh ini berhasil menyelesaikan perbedaannya dengan 255 dari 373 mantan karyawan yang dipecat. Semuanya diduga telah menerima pembayaran agar operator dapat secara legal mengakhiri kontrak mereka tetapi 118 pekerja yang belum berhasil menemukan titik temu dengan operator perjudian tidak mau menyerah.

Meskipun mereka masih berharap untuk melihat argumen diselesaikan dengan kesepakatan segera, para ahli tidak percaya bahwa para pekerja siap untuk bersikap fleksibel. Bagi mereka, apa yang dimulai sebagai perjuangan untuk hak-hak mereka berdasarkan kontrak yang mereka miliki dengan perusahaan berubah menjadi perlawanan terhadap sistem.

Diduga, NagaWorld telah didukung oleh Pemerintah Kamboja karena bias dan telah mengubah pemogokan menjadi pertarungan atas hak-hak pekerja. Terlebih lagi, pemogokan yang sedang berlangsung juga menyoroti kekurangan dalam sistem hukum Kamboja, terutama setelah penangkapan kedua pemimpin serikat pekerja Chhim Sithar dan penolakan NagaWorld untuk mengakui beberapa perjanjian yang memiliki kekuatan mengikat bagi kedua belah pihak.

Author: Johnny Jenkins