Kazuo Okada Ditahan oleh Pasukan Polisi setelah Tiba di Filipina untuk Kasus Pemaksaan Besar Terkait dengan Pengambilalihan Okada Manila

Kazuo Okada Ditahan oleh Pasukan Polisi setelah Tiba di Filipina untuk Kasus Pemaksaan Besar Terkait dengan Pengambilalihan Okada Manila

Mogul game Jepang Kazuo Okada mengkonfirmasi bahwa dia ditahan sekembalinya ke Filipina untuk kasus-kasus pemaksaan berat terkait dengan pengambilalihan paksa kasino Okada Manila pada Mei. Okada dibebaskan segera setelah memberikan jaminan pada 17 Oktober.

Pengusaha itu menjelaskan bahwa dia bersikeras untuk kembali ke Filipina meskipun pengacaranya telah memperingatkannya bahwa dia mungkin akan ditangkap oleh pihak berwenang setempat. Dalam pernyataannya, dia berbagi bahwa dia ingin menunjukkan kepada dunia dan orang-orang Filipina bahwa dia tidak takut menghadapi tuduhan pemaksaan berat karena dia yakin dia berdiri “di sisi kanan hukum”.

Okada yang berusia 80 tahun dapat mengirimkan jaminan pada hari yang sama, sebagaimana dikonfirmasi oleh tim komunikasinya.

Sebuah pernyataan terpisah, mengatakan bahwa Kelompok Keamanan Penerbangan Polisi Nasional Filipina menangkap raja judi Jepang di Bandara Internasional Ninoy Aquino Manila pada Senin pagi setelah mendarat dari Haneda, Jepang, dirilis pada 18 Oktober oleh Universal Entertainment Corp. bahwa Mr. Okada dan kelompoknya ditangkap karena dugaan pemaksaan ketika rekan dekatnya menggunakan kekuatan fisik untuk mengambil alih resor Okada Manila pada 31 Mei 2022 setelah pengusaha itu diangkat kembali sebagai ketua perusahaan yang mengoperasikan kasino oleh Mahkamah Agung Filipina Pengadilan.

Surat perintah penangkapan terhadap Okada dikeluarkan oleh Metropolitan Trial Court of Paranaque Branch 90 dan 91 atas tuduhan pemaksaan berat terkait dengan pengambilalihan paksa Okada Manila pada bulan Mei.

Status-Quo Ante Order Dikeluarkan oleh Mahkamah Agung PH Mengembalikan Okada di Dewan

Penangkapan Kazuo Okada pada 17 Oktober telah menjadi langkah terbaru dalam perselisihan perusahaan di Universal Entertainment Corp. – operator slot pachinko yang melihat taipan judi digulingkan pada tahun 2017. Ini juga telah memicu kontroversi dan bentrokan yang cukup tentang siapa yang akan mengelola perusahaan. kasino di Filipina.

Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro, awal September melihat badan pengatur perjudian negara itu memerintahkan kelompok Okada untuk mengosongkan resor kasino Okada Manila, memberikan kembali kendali kasino kepada Tiger Resort Asia, anak perusahaan Universal Entertainment. Menurut perusahaan, perintah “status-quo ante” (SQAO) yang dikeluarkan oleh pengadilan tinggi Filipina sebelumnya, hanya mengarahkan para pihak untuk memulihkan perintah yang berasal dari sebelum pencopotan Mr. Okada, dan tidak memberinya kekuatan untuk membentuk dewan baru.

Persis SQAO yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung pada awal 2022 yang memungkinkan maestro judi Jepang untuk merebut kembali resor kasino yang berbasis di Filipina bersama sekutu, termasuk Dindo Espeleta dan Antonio Cojuangco. Setelah pengambilalihan, Mr. Okada menunjuk anggota dewannya sendiri, yang, bagaimanapun, dikeluarkan lagi pada bulan September, setelah Philippine Amusement and Gaming Corporation (PAGCOR) campur tangan.

Dalam pernyataan terakhirnya, pengusaha berusia 80 tahun, yang masih berada di Filipina, mengatakan bahwa ia akan dapat membuktikan bahwa ia adalah pemilik sah dan menguntungkan dari resor kasino Okada Manila. Kazuo Okada berbagi bahwa dia yakin bahwa dia dan kelompok rekanannya akan dibenarkan oleh sistem pengadilan Filipina dalam semua kasus hukum yang diajukan terhadap mereka.

Saat ini, resor kasino Okada Manila dikendalikan oleh dewan yang didukung oleh Universal Entertainment Corporation (UEC). Kazuo Okada masih menjadi anggota dewan tetapi dia tidak mendukung UEC.

Author: Johnny Jenkins